MAHATHIR BERGADAI NYAWA MELETAK MALAYSIA DI PERSADA DUNIA??..

217943_2380849937270_1685740278_n

Ramai yang tidak tahu “Dendam Amerika dan Britain” Pada Tun Mahathir sepanjang usaha beliau meletakkan Malaysia di persada dunia. Kita bersyukur beliau masih selamat dan sihat untuk boleh berbicara dan hidup bersama dengan kita seadanya hingga ke saat ini.

Bukan kita tidak tahu licik dan teganya Amerika dan Sekutu Barat dalam menyempurnakan dendam kesumat mereka terhadap seseorang. Mereka sanggup membunuh secara sulit maupun terang terangan.

Ingatkah lagi bagaimana King Faisal yang telah dibunuh CIA pada 1975 kerana mempertahankan Palestine dan mengugut barat secara terbuka? Masih ingatkah peristiwa September 11 yang mereka taja untuk robohkan Sadam dan Iraq? Dan hari ini konspirasi MH370 dan MH17 yang kita semua boleh agak angakara siapa?

Pada tahun 1981 dahulu Tun dan Tan Sri Khalid Ibrahim telah berjaya membeli Gutrie ‘secara percuma’ yang dengan strategi ‘Dawn Raid 81’ hanya selepas 2 bulan beliau jadi Perdana menteri. Mereka telah melalui pelbagai cabaran dari negara bekas penjajah yang telah 160 tahun menguasai tanah-tanah di negara ini dan memerangkap Raja-raja serta Umat Melayu dengan pelbagai tipu muslihat.

Selepas kejayaan ‘merampas Gutrie’ itu Tun Mahathir terpaksa ‘mengajar Britain’ dengan polisi ‘Buy British Last’. Beliau alihkan pula kiblat teknologi dan ekonomi kepada ‘Look East Policy’. Bagi kami inilah kejayaan nasional dari jasa mereka yang tidak ternilai harganya. TSKI hanyalah ‘kenderaan’ negara untuk misi ini. Semua saham atas nama beliau telah pun dijual semula. Mungkin kerana itu RM 70 juta bakinya dihapus kira… wallahuaklam.

Hari ini admin ingin kongsikan pula perit jerih dan cabaran yang dialami oleh Tun sehingga berjaya meletakkan Petronas di Sudan. Alhamdulillah perniagaan itu terus berkembang sehingga ke hari ini.

Hingga ke satu tahap, rakyat Malaysia yang mengerjakan haji atau umrah memberitahu betapa bangganya menjadi rakyat negara ini apabila nama “Malaysia dan Mahathir” sentiasa bermain di bibir orang orang Arab. Begitu juga penghormatan dari negara-negara lain seperti Australia, Jepun dan lainlain.

Pada tahun 1988, apabila Negara dari Benua Afrika iaitu Sudan mulai stabil dan hendak memajukan negaranya, negara-negara Barat, khususnya Amerika Syarikat menawarkan bantuan untuk memajukan industri carigali minyak di negara tersebut memandangkan Sudan tidak mempunyai modal dan kepakaran sendiri dalam bidang itu. Amerika Syarikat membuat tawaran menerusi sebuah syarikat yang dikenali TEXAS OIL yang telah datang ke Sudan dan membuat kajian selama tiga bulan sebelum bermulanya usaha carigali.

Atas helah Zionis dan bertujuan untuk melakukan penjajahan dan tipu daya, Texas Oil menyatakan, bumi Sudan tidak mempunyai minyak yang cukup meskipun Sudan yakin, simpanan minyak mereka cukup banyak dan cukup ekonomikal bagi tujuan pengeluaran.

Tiada negara lain yang berani ‘menentang’ Amerika Syarikat. Apatah lagi Amerika Syarikat telah memberikan isyarat agar urusan mereka dengan Sudan tidak dicampuri oleh negara-negara lain.

Namun, sekali lagi Dr. Mahathir menunjukkan kewibawaan dan kebijaksanaannya. Atas arahannya, PETRONAS masuk ke Sudan dan membuat tawaran selain melakukan kajian. Hasil daripada kajian yang dibuat oleh PETRONAS mendapati, simpanan minyak di Sudan adalah antara yang terbesar di dunia.

Apabila kapal-kapal dari Malaysia hendak berlabuh di Sudan, Amerika Syarikat membuat sekatan di perairan antarabangsa yang bersempadan dengan Sudan. Isyaratnya ialah, seandainya kapal-kapal Malaysia melepasi sekatan tersebut, Malaysia telah mengisytiharkan perang terhadap Amerika Syarikat.

Walaupun CEO PETRONAS mahu membuat keputusan mengarahkan kapal-kapal Malaysia balik, namun Tun Dr. Mahathir dengan beraninya telah mengarahkan agar pelayaran diteruskan dan dia berjanji, sebarang risiko akan ditanggungnya. Malah dia sendiri akan menyelesaikan masalah dengan Amerika Syarikat.

Rupa-rupanya, Mahathir mempunyai agenda lain untuk memalukan dan menakut-nakutkan Amerika Syarikat. Mahathir menggunakan helah Tun Perak, Bendahara Kesultanan Melayu Melaka pada abad Ke-15 yang terkenal itu dengan berkunjung ke China dan menjadikan China sebagai rakan kongsi PETRONAS dalam projek minyak di Sudan. Syarikat minyak China telah diberikan tanggungjawab memasang paip.

Apabila Amerika Syarikat mengetahui perkara tersebut, kapal-kapal perangnya yang melakukan sekatan serta-merta diarahkan menggantung sekatan. Amerika Syarikat tidak berani berhadapan dan tidak mahu mengambil risiko berhadapan dengan China.

Selesai masalah dengan sekatan Amerika Syarikat, Tun Dr. Mahathir sekali lagi membuat perjanjian dengan Sudan yang dilihat lebih menguntungkan pada masa hadapan. Standard rundingan pada waktu itu adalah 70% keuntungan untuk syarikat dan 30% keuntungan untuk negara tersebut. Petronas bagaimanapun, telah meminda standard tersebut yang sudah tentu akan membuatkan syarikat-syarikat minyak dari Amerika Syarikat menggigit jari.

PETRONAS hanya mengambil 15% daripada keuntungan di Sudan dengan 85% yang lain dipulangkan kepada Sudan. Bagaimanapun, hanya 25% dari 85% keuntungan tersebut diberikan dalam bentuk kewangan, manakala bakinya, PETRONAS bertanggungjawab membangunkan bandar-bandar, mendirikan sekolah, infrastruktur dan sebagainya.

Sebabnya, mudah… Tun Dr. Mahathir sangat sedar, kalau Amerika Syarikat tidak boleh dapat projek minyak di Sudan, mereka akan cuba menjual senjata pula agar Sudan kucar-kacir dan mereka akan dapat masuk menjajah negara itu dengan lebih mudah.

Tawaran yang dibuat oleh PETRONAS itu mendapat perhatian daripada negara-negara Afrika yang lain. Bermula dari itu, PETRONAS mendapat tawaran kerja sehingga menjadikan syarikat petroleum Malaysia itu menjadi syarikat minyak asing kedua terbesar dalam penguasaan kawasan di dunia.

* * *

Demikianlah keberanian negarawan ulung, seorang pemimpin yang ‘rare’ kerana ketegasan dan keberaniannya, sehingga digeruni rakan dan lawan. Lihat sahaja ketegasan Tun tatkala diwawancara oleh media barat, khususnya menyentuh tentang kekejaman Barat dan Israel yang menggugat kepentingan Malaysia atau negara-negara Islam lain.

Tanpa perlindungan Allah, mungkin beliau telah terbunuh atau dibunuh seperti beberapa pemimpin negara lain melalui pelbagai cara kerana tingginya dendam kuasa kuasa besar terhadapnya yang telah banyak menggugat laba mereka. Tun lakukan itu untuk memberi peluang kepada kita semua untuk hidup lebih bermaruah di bumi Allah.

MAHATIHIR DAN ALQURAN

Mereka yang mengenali rapat Tun Mahathir pasti mengetahui apakah rahsia kebijaksanaan beliau. Bagi yang belum biarlah kami kongsikan bahawa selain dari suka membaca buku biasa, Tun yang sering kelihatan di TV solat jumaat sendirian di satu penjuru Masjid Negara seperti orang biasa itu telah membaca dan mengkaji 8 naskah terjemahan alquran.

Jika anda tidak mampu dapatkan pengesahan itu secara langsung, sila tanyakan kepada anak beliau DS Mukhriz Mahathir, pasti beliau boleh kongsikan. Pesan Tun kepada anaknya Mukhriz, bacalah quran bersama terjemahannya supaya kita faham. Jangan hanya ‘mengaji’, iaitu membaca teks Arabnya sahaja tanpa ‘mengkaji’, memahami makna dan maksudnya kerana Quran mengajar kita banyak ilmu dan strategi dalam segala bidang.

Inilah seorang doktor perubatan biasa yang hari ini banyak dikutuk dan dicerca oleh generasi Y yang terkenal dengan budaya ‘Keyboard Warrior’ dengan pelbagai cercaan. Ada yang menggelarnya Mamak Kuty, Maha-fir’aun, diktator dan sebagainya. Tanpa serban di kepala, kita tuduh Tun sesat kerana menyarankan kita mengkaji semula pemahaman dan amalan kita tentang alquran dan sunnah.

Berapa naskah qurankah yang sudah anak-anak muda ini kaji? Ada yang jahil sejahil-jahilnya, setengahnya malah tidak solat dan puasa… bahkan tidak habis ‘mengaji’ pun, jauh sekali telah ‘mengkaji’… Wall FB masing-masing pun penuh dengan gambar lucah, game, bola dan artis. Namun KW ini berapi-api mengutuk tanpa sedikit rasa simpati atau empati terhadap Tun. Inilah akhlak derhaka generasi kita sekarang. Manalah nak ada keberkatan dengan akhlak sebegini?

Semua ini terjadi hanya semata-mata kerana anak muda kita telah diracuni pemikiran dan emosinya oleh golongan vateran yang bermusuh dengan Tun. Lebih penting lagi ramai golongan yang bermasalah ini juga adalah anak didik Tun sendiri. Beliau dan ramai lagi pemimpin vateran kita mungkin ada khilaf dan dosa di mana-mana, samada melalui tindakan maupun kenyataan, namun keterlaluan mengutuk mereka adalah amat tidak wajar.

KESIMPULAN

Antara sebab kebencian terhadap pemimpin lama ialah kerana kita tidak manfaatkan ilmu dan pengalaman mereka untuk menasihati kita selepas mereka bersara sebagai tanda hormat dan mengenang jasa mereka.

Kami lebih suka, malah menyeru pembaca agar dalam kemelut politik yang sedang melanda negara ini kita banyakkan bermuhasabah, banyakkan men’tausiah’, nasihat menasihati dengan kebenaran dan dengan kesabaran.

Tiada siapa yang terlepas dari melakukan kesilapan dan dosa. Kami yakin dalam banyak hal, mereka semua telah berusaha untuk berjuang membangun dan mempertahankan negara ini. Kita bersyukur dan berterima kasih dengan pengorbanan mereka untuk kesejahteraan kita.

Anggaplah semua kesilapan mereka itu adalah atas sebab kejahilan dan kelalaian mereka semata-mata, kerana mereka hanyalah manusia biasa seperti kita juga. Nabi SAW tunjukkan uswah baginda terhadap Abu Tholib yang banyak berjasa, dicuba terus memberi nasihat hingga akhir hayatnya. Baginda tangisi kematian beliau, jauh sekali mengutuk dan mencerca tanpa batas macam kita.

Mari doakan agar dosa Tun, TGNA, TGHA dan semua pemimpin vateran kita yang telah banyak berjasa itu diampuni Allah. Mari doakan agar pada sisa usia ini mereka semua dapat hidayah untuk bersatu dan bersama-sama mencari jalan untuk memartabatkan agama dan ummah di negara dan dunia ini, tepat dengan kehendak alquran dan sunnah.

Mari doakan semuga Allah beratkan timbangan amal buat mereka. Semuga Allah rahmati kita semua setelah mereka yang sedang menunggu giliran bertemu pencipta itu tinggalkan kita yang bakal menghadapi segala akibat dari bicara dan kerjabuat kita ini sendirian tanpa mereka.

DI Petik  dari

WARGA PRIHATIN
www.prihatin.net.my

TRAGEDI MH17 SATU ‘ISYARAT BESAR’ UNTUK KITA BERSATU’

TRAGEDI MH17 SATU ‘ISYARAT BESAR’ UNTUK KITA BERSATU

Apabila berita MH17 dilaporkan terhempas, seperti biasa kita akan lihat juak-juak politik dari kem-kem berbeza mula salah menyalahkan antara satu sama lain. Yang tidak salahpun mereka manipulasi sehingga nampak salah dan mengurangkan kredibiliti saingan politik mereka.

APTOPIX Malaysia Plane

Malaysia sedang diuji bertubi-tubi. Bukan sekadar Malaysia tetapi juga umat Islam keseluruhannya. Lihatlah bagaimana kronologi kemusnahan yang berlaku dari Afghanistan, Iraq, Libya, Mesir, Syria, Lebanon, Palestin, Rohingya.. bilakah tiba giliran kita? Adakah lagi nafsu untuk berfirkah dan berpecah-belah?

Malaysia juga diuji semenjak pencabulan kedaulatan negara di Sabah tahun lalu, tragedi kehilangan MH370, kembali semula serangan ke atas Sabah dan yang terkini pesawat kebanggaan kita MH17 hancur ditembak jatuh menyembah bumi asing. Jasad-jasad manusia melayang ke bumi. Masih lagi kita nak berpecah dengan segala dugaan ini? Ayuhlahhh…

Letak politik di tepi
Letak beza warna di tepi
Letak beza kaum di tepi
Letak beza agama di tepi

Jika dengan yang bukan Islam kita boleh bersatu dalam satu pakatan, mengapa tidak semua itu bersatu dalam satu pakatan yang lebih besar? Untuk apa penyatuan itu? Untuk membela maruah kita rakyat Malaysia yang sedang dibuli oleh kuasa besar..!!

TRAGEDI  MERAGUT 280 NYAWA  MH 17.

TRAGEDI MERAGUT 280 NYAWA MH 17.

KITA DIBULI.. MASIH BOLEH RASA SELESAKAH?

Jika kita menaiki sebuah van melalui satu kejiranan yang biasa kita lalui setiap hari, tetapi kali ini van kita diletupkan oleh jiran yang tidak kita bermasalahpun. Sebagai pemilik van dengan isi van yang sebahagiannya anak-anak kita juga… adakah sekadar cukup untuk membiarkan dan melepaskan mereka hanya dengan ungkapan kelat…

“Mereka tersilap…maafkanlah mereka, kita berbaik sangka sahajalah”

Pesawat kita sudah hancur berkecai, mayat dan cebisan mayat bergelimpangan dan berserakan merata-rata. Team penyelamat tidak juga kunjung tiba. Selapas 3 hari kejadian, pasukan penyelamat dan pencari yang kita hantar juga masih ding dong untuk mendapat kebenaran masuk ke kawasan kejadian. Hari ini baru diberitakan kemungkinan pasukan SAR kita akan berangkat menuju tempat kejadian, itupun masih belum pasti kerana menimbangkan tahap keselamatan.

Kotak hitam, hak mutlak kita diberitakan sudah dijumpai namun diambil pihak keselamatan Ukraine, 196 mayat pula dikutip oleh pihak pemberontak dan dibawa pergi ke suatu tempat yang tidak diketahui. Sanak saudara sudah kering airmata meratapi insan yang ‘pergi’… dapat lihat jenazah pun jadilah..

Australia yang mengusulkan kepada PBB dikatakan hanya akan mengundi hari ini (isnin) agar memberi tekanan untuk pasukan penyiasat diizinkan masuk. Perlu UNDI LAGI??? Dalam soal kemalangan yang sadis begini, urusan geopolitik masih diutamakan. Terhegeh-hegeh untuk membuat keputusan. Apa sudah jadi dengan masyarakat dunia ini?

PENCULIKAN   WARGA CINA  DAN  PELANCUNG ASING.

PENCULIKAN WARGA CINA DAN PELANCUNG ASING.

APA TINDAKAN WAJAR MENANGANI PEMBULIAN INI?

Ada yang kata, kita patut turunkan segala kelengkapan peperangan kita untuk dikerah menyerang mereka. Sedar diri sedikit, itu tempat orang. Senjata dan kapal terbang kita pun mereka yang buat. Berbanding isu Palestin, jika mereka memiliki kelengkapan peperangan seperti kita, kemungkinan besar mereka mampu menang disebabkan KEBERANIAN mereka. Malangnya sudahlah yang berjiran buat tak tahu.. yang nak membantu pun masih sukar untuk bersatu.

Hari ini, adakah keberanian kita berbelah bahagi? Kita juang untuk apa? Untuk UMNO? Untuk PAS? Untuk PKR? Untuk DAP? Ataupun UNTUK MALAYSIA?

Kita semua membesar menyaksikan Penerbangan kebanggaan negara kita Malaysia terbang membelah angkasa melangkaui dunia. Penerbangan Malaysia sudah sinonim sebagai pembawa bendera Malaysia yang sangat kita banggakan dan hormati. Namun, semasa dalam keadaan senang dahulu, ada tangan yang gatal meraih keuntungan dan laba peribadi dengan pelbagai kes korupsi, nepotisme dan kronisme yang sudah sebati dalam praktis MAS.

Selepas kecundang, kita angkat semula syarikat itu dengan dana awam. Beberapa tahun kebelakangan ini, MAS asyik mencatat kerugian berbanding untung. Keadaan sangat Ramadh (panas). MAS wajib BERPUASA untuk bangkit semula. Bersihkan MAS dari segala amal korupsi yang telah menjadi barah. Harga RM2 boleh jadi sampai RM5 kerana RM3 untuk habuan jerung dan bilis di antaranya.

Untuk jadi patriotik tidak semestinya dengan menggalas senjata memperjuang kemerdekaan sahaja, tetapi mempertahankan diri sendiri dari melakukan keburukan yang mampu merosakkan integriti syarikat juga satu nilai patriotisma.

MAS berada dalam keadaan yang paling rendah moralnya sejak ia ditubuhkan. Ini bukan masa untuk kita menuding jari, ini masa untuk kita bangunkan semula tiang bendera kita yang sedang rebah. Jangan lagi cerita ini salah Anwar Ibrahim, ini salah Najib Razak, ini salah Tun Mahathir, ini salah Lim Kit Siang, tetapi tragedi yang berlaku ke atas kebanggaan Malaysia ini mampu untuk kita sama-sama atasi jika semuanya bersatu di bawah satu bendera.

Tolak dahulu perbezaan, sudah 2 kapal terbang kita dipermainkan seperti nyawa manusia di dalamnya langsung tiada harganya. Ini masanya untuk kita bersatu dan menyokong segala usaha yang dilakukan ke arah kekuatan negara. Mereka berani buli kerana kita lemah atau KELIHATAN lemah. YAB PM perlukan sokongan tidak berbelah bahagi atas kapasiti beliau sebagai Perdana Menteri Malaysia, bukan perdana menteri UMNO, dan kita sewajarnya menyokong beliau atas dasar MALAYSIA dan bukannya parti.

PM mampu berdiri lantang atau lebih lantang lagi berbanding Tun Mahathir jika kita rakyat Malaysia mampu bersatu di belakang beliau dalam isu ini. Kemusnahan ini tidak mengira mangsa; dari parti mana, bangsa atau agama apa..!

Sebatang tubuh manusia akan jadi kuat untuk berfungsi jika semua anggota KIRI dan KANAN mampu dijalankan dan disatukan dengan 1 command dari 1 otak. Cukup cukuplahhh.. Kita patut belajar bagaimana kita masih bertelagah menghadapi isu Pecerobohan Sulu tahun lalu. Sepatutnya dengan kemampuan negara kita, isu Sulu itu boleh diselesaikan dengan mudah jika kita bersatu.

KESIMPULAN

Kekacauan yang berleluasa di seluruh dunia ini kerana manusia sudah tidak lagi ‘beragama’ kecuali atas nama dan IC semata-mata. Semua agama sudah tidak difahami, diamalkan dan dihayati secara BENAR lagi. Kita sudah lama lalai. Lihat betapa lemahnya Muslim Bosnia terhadap Islam, begitu juga keghairahan rakyat Palestine yang dahulunya sanggup menjual tanah mereka, lihat juga betapa banyaknya maksiat di negara Islam di sana sini.

Kita sudah tidak banyak bezanya dengan penganut agama lain. Riba’, rasuah, pecah amanah, arak dan zina telah menjadi amalan harian tanpa sedikitpun merasa berdosa. Lihatlah betapa warga Arab yang kaya raya dan hidup mewah senyap sepi tidak pedulikan nasib saudaranya. Bila Raja Faisal cuba bersuara mempertahankan Palestine 1975 dahulu, beliau dibunuh.. mengapa? Kerana ada yang gila kuasa.

Jika kita bersatu dan tidak melalaikan perintah agama seperti ini, tidak mudah untuk kita diperangi. Tidak dinafikan peperangan ini sebahagiannya ada unsur dendam antara agama. Namun hari ini, sebahagian besar penganut Yahudi dan Kristian sendiri membantah keras kezaliman Israel. Lihatlah berapa banyak peperangan dan pembunuhan yang tidak lagi berlandaskan agama sedang berlaku di wilayah bergolak di Rusia. Perang saudara sesama Islam juga melambangkan betapa bingungnya kita terhadap agama kita sendiri.

Manusia kini sudah kembali berperangai seperti haiwan, ibarat kera yang penuh dengan ejek mengejek dan tipu muslihat semata-mata kerana sesisir pisang. Manusia sudah sama, bahkan lebih teruk dari babi yang hebat dengan habit menyondolnya, yang najisnya sampai ke darah daging. (QS:5/60, QS;7/179).

Kita sudah kembali ganas seperti ular dan buaya yang bercabang lidahnya, yang sanggup membelit serta menalan mangsa sekali dengan kasut dan topi keledarnya. Ironinya, golongan yang jahat, ganas, membelit dan zalim seperti haiwan itu yang diagung dan disembah manusia.

Biar apapun konspirasinya, biar siapapun dalangnya, yang jelas MAS sedang teraniaya. Malaysia sedang dibuli oleh kuasa besar dan jahat. Kita perlukan seorang ketua yang kuat, tegas dan berani, di mana rakyat berdiri teguh di belakangnya untuk menyuarakan isihati dan hak rakyat Malaysia.

Kami rayu, marilah bersatu dengan memberikan sokongan padu kepada NEGARA MALAYSIA agar kita tidak menjadi ulam kuasa besar dunia ini.

MAS dan Malaysia sedang tertindas dan teraniaya dengan konspirasi ini. Doa golongan yang teraniaya itu mustajab secara semulajadi. Sudah naik kasihan pada MAS walaupun dahulu pernah rasa benci dan sakit hati.

Mari sama-sama beri empati dan simpati, berikan sokongan kepada PENERBANGAN MALAYSIA, kepada MALAYSIAN HOSPITALITY (MH), kerana KITA RAKYAT MALAYSIA dan bukannya Rakyat sebuah Parti. Ayuh bantu pulihkan semangat kakitangan MAS. Beri mereka peluang untuk bangun semula selepas tekanan bertubi-tubi ini.

Kami tetap dengan Penerbangan Malaysia.
WARGA PRIHATIN

IKTIBAR DIATAS PEMERGIAN ALLAHYARHAMAH DATUK SHARIFAH AINI….

10479146_10152987425682786_8791340518985284172_o

KEMATIAN SHARIFAH AINI & H1N1 – PERKONGSIAN IKTIBAR UNTUK ISLAH YANG HIDUP

Alhamdulillah jenazah Allahyarhamah Datuk Sharifah Aini yang meninggal awal pagi tadi telah selamat dikebumikan di Tanah Perkuburan Islam Bukit Kiara, sekitar 12.10 tengah hari. Sejuk mata mengikuti ritual solat jenazah yang diimami oleh anakanda beliau sendiri Aliff Omar di Masjid At-Taqwa, Taman Tun, Kuala Lumpur.

Selain dari keistimewaan menerima JEMPUTAN KHAS oleh Yang Maha Esa di bulan Ramadhan, ketika umat Islam berpuasa siangnya dan bertadarus membaca alquran serta berqiamulail malamnya, beliau juga menyimpan kisah di sebalik jangkitan paru paru yang dideritainya sekitar 2 tahun lalu.

Beberapa pembaca bertalu talu mengirim mesej dari Allahyarhamah minta kami pertimbangkan untuk iktibar umum. Setelah mengesahkan teks asal melalui satu blog khas bernama TS. Blogspot, maka kami ambil keputusan untuk kongsikan kepada pembaca, khususnya kaum hawa. Seruan untuk kongsikan pengalaman ini bahkan tertera dalam mesej ringkas beliau.

Isu kali ini berkaitan dengan kaedah jangkitan H1N1 dan kaitannya dengan habit kita dalam mengendalikan budaya kenduri kendara dan salam berpelukan serta berkucupan (Salam Arab). Sila baca mesej khas berikut dengan BASMALAH TANPA PREJUDIS dan kita tafakurkan apa iktibar untuk kita selepas ini.

MESEJ SHARIFAH AINI – KONGSI PENGALAMAN PUNCA DIJANGKITI H1N1

AsSalam Keluarga FB yang diRindui – diKasihi & diRahmati ALLAH hingga akhir hayat… Selamat bertemu kembali.

SILA SHARE: Apabila kita terlalu menjaga hati orang dan lupakan apa yang perlu kita laku kan untuk diri kita…. takut untuk berterus terang konon nanti kita akan mengecil kan hati orang lain dan dikatakan Sombong… Saya dan anda berhak memberi tahu tetamu anda supaya tidak datang kemajlis anda dan kerumah anda jika mereka dijangkiti kuman yang boleh merebak…… apa yang berlaku di rumah saya ingin saya kongsi bersama anda supaya menjadi pengajaran dan lebih berhati2… Baca lah tulisan ini dengan dada yang lapang dan jangan berburuk sangka dengan saya.

Hari ini saya kembali untuk berkongsi pengalaman selama 5 bulan. Saya tidak langsung duduk di hadapan computer saya kerana saya terlantar sakit dan hanya dikelilingi oleh ahli keluarga dan sahabat2 yang paling rapat.

Surau di rumah saya sentiasa dimanafaat kan dengan majlis ilmu – Solat Jemaah – Majlis membaca alQuraan dan khatam selama 3 malam berturut-turut dari bermacam macam sekolah anak2 Tahfiz…pendek kan cerita surau itu digunakan dengan sebaik nya.

Disini bermula bila majlis khatam alQuraan 3 malam diadakan…Bila kawan yang kita jemput membawa kawan2 mereka yang saya tidak kenal kerana ingin bertemu Sharifah Aini…. wanita yang saya tidak kenali ini batuk dengan teruk di depan muka saya dan dia memeluk saya & mencium pipi saya…di malam pertama..dalam hati saya berdetik, siaplah ubat batuk…

Malam esok wanita ini datang lagi dan bunyi batuk nya menakut kan juga semakin teruk & dia peluk saya lagi… malam ketiga bunyi batuk nya menakut kan lagi dia masuk ke dapur dan memeluk saya…. setiap kali dia memeluk saya…. tangan saya berpeluh… dan dia tidak segan berjalan bebas di rumah saya… memeluk bibik2 saya… hanya selepas itu saya difaham kan dia baru balik bercuti dari China & Hong Kong.…. juga malam kedua dan ketiga majlis bacaan & khatam alQuraan saya dah mula dengar batuk dari anak-anak Tahfiz yang saya tidak dengar di malam pertama……… Sepatut nya saya memberitahu Wanita yang batuk itu jangan datang lagi ke rumah saya di malam kedua dan ketiga….. Tunggu saja lepas baik sakit dan dia tidak batuk lagi…. sila lah datang.

Di tahun 2012 saya diuji ALLAH dengan penyakit Jangkitan kuman di paru-paru… saya berada di hospital selama sebulan dan hospital menjadi rumah no 2 saya… Keluar masuk hospital…. saya masih belum sihat sepenuh nya… baru 90% sembuh.Malam lepas majlis seperti biasa kami sekeluarga mengemas dapur – Surau dan tapi saya dah mula demam panas – batuk dan sengal satu badan… Bibik saya sudah demam dan begitu cepat tak boleh bangun langsung… adik saya batuk dan demam – kami satu rumah pergi ke hospital di malam yang sama menjalani ujian darah malam tu juga…….. Kami diberitahu kami semua dijangkiti H1N1 – INFLUANZA & PNEUMONIA ( Radang Paru-Paru) selepas itu saya pula terlantar di hospital selama 28 hari dan duduk di bilik yang diasing kan dengan pesakit yang lain.

Saudara yang diRahmati ALLAH…. berhati2 bila membuat majlis di rumah…. kita tak tahu siapa yang masuk ke rumah kita… terutama nya yang ada anak2 kecil dan ramai ahli keluarga di rumah… lagi satu, kegemaran Memeluk dan bercium pipi orang yang kita tidak kenali sebenar nya tidak digalak kan… kerana kita tidak tahu sejarah kesihatan peribadi mereka. Wallahi bukan niat saya untuk menghina… tapi lebih kepada sifat berhati-hati…. Alhamdulillah walaupun saya redho dengan apa yang berlaku tapi saya mahu anda semua lebih berhati2.

Salam Santun Erat Silaturahim Wa Ukhuwah Fillah & Salam Teramat Sayang Untuk Adik-Adik Kak Pah dan Semua Anak-Anak Ummie Sharifah yang dikasihi di FB ini.

Jazakumullahu khayran. – TS.blogspot

KESIMPULAN

Warga Prihatin sedang diziarahi oleh Kartina Aziz dan para wakil dari Pertubuhan SENIMAN bersama warga Aura One Resources Sdn Bhd. Wakil SENIMAN mengesahkan berita tersebut. Cuma mengikut beliau insiden sebegini turut melibatkan tahap antibodi individu yang terlibat walaupun tidak menafikan keperluan kita berjaga jaga.

Jika benar apa yang di dakwa oleh Arwah, sungguh kita merasa simpati dan sama sama mengambil iktibar. Apapun itulah yang dikatakan takdir dari Qada’ dan Qadar Allah, suatu yang telah ditetapkan menjadi asbab kepada kematian arwah. Semuga beliau benar benar redha dengan segalanya. Yang pasti kisah ini mengaitkan acara keagamaan yang baik di kediaman beliau. Beliau bertoleransi dengan tetamu juga dengan niat baik. sesungguhnya Allah itu maha adil dan tidak sesekali menganiaya hambanya.

“Tidak ada kesusahan (atau bencana) yang menimpa melainkan dengan izin Allah; dan sesiapa yang beriman kepada Allah, Allah akan memimpin hatinya dan Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu”. At-Tagaabun, ayat 11

Rasulullah SAW sendiri mengatakan di dalam banyak hadis baginda bahawa ujian kesakitan waimah tertusuk duri sekalipun adalah laluan keampunan dari Allah. Antara hadisnya “Tidaklah seorang muslim tertimpa suatu penyakit dan sejenisnya melainkan Allah akan menggugurkan bersamanya dosa-dosanya seperti pohon yang menggugurkan daun-daunnya” (HR Bukhari & Muslim)

Kita harap pakar pakar kesihatan dapat tampil menyumbang pedoman bagi mengelakkan insiden yang sama. Sementara itu ada baiknya jika kita yang sedang mengidap penyakit berjangkit khususnya selsema dan batuk agar tidak ikut melakukan pelukan dan kucupan sewaktu bersalaman. Warga Prihatin memang mengamalkan budaya ini sewaktu menyambut tetamu yang datang bertali arus. Sesungguhnya budaya itu amat indah dan manis sekali. Adalah tidak manis jika tuan rumah menolak ajakan untuk berpelukan mesra.

Dengan bersangka baik kami mendoakan kesejahteraan roh Almarhumah yang meninggalkan kita dan juga keselamatan kita yang terpaksa meneruskan hidup sebagai hamba Allah dengan persaudaraan Islam yang kekal abadi.

Doa selamat dari,
WARGA PRIHATIN

POLEMIK DYANA SOFYA – ANTARA KEHEBATAN DAP DAN KELEMAHAN PKR, PAS & UMNO

POLEMIK DYANA SOFYA – ANTARA KEHEBATAN DAP DAN KELEMAHAN PKR, PAS & UMNO

Kami mohon anda yang taksub dan assobiyah dengan individu, bangsa dan parti jangan teruskan membaca coretan ini kerana anda akan sakit hati. Tulisan ini bersandarkan fakta ekademik Islam dan dikhususkan untuk mereka yang berlapang dada, cintakan damai dan yakin dengan kehebatan Islam. Pencinta ilmu dan maklumat akan membaca bersama LINK dari artikel dan surah yang disertakan. Tolong jangan komen sebelum habis membaca dan berfikir. Tak setuju tidak apa tapi jangan mencarut macam forum macai.

Dunia politik semenjak seminggu dua ini menjadi semakin meriah. Warna warni politik sudah bermula seperti satu festival keraian yang mega. Tidak kurang mereka yang memeriahkan suasana dengan carut marut maki hamun tak berpenghujung. Asalkan berlainan kem, terus sahaja yang RASIONAL pun akan dihentam secara EMOSIONAL. DAP kata UMNO Celaka, UMNO pula marah, merusuh, ancam nak bakar pejabat DAP. Bersorak pula DAP katakan UMNO racist dan terrorist.

Sebahagian yang terjadi juga agak melucukan seperti kempen calon bebas yang terdesak sehingga sanggup berlakon seperti dilanggar kereta rasmi Ketua Menteri Pulau Pinang, Lim Guan Eng, sedang hakikatnya beliau yang melanggar kereta itu. Namun, PRK di Teluk Intan lebih mencuri perhatian apabila ikon yang menjadi calon DAP dengan senyum dan lambaian karismatik seakan-akan melihat imbasan Mendiang Puteri Diana gayanya. Itulah Dyana Sofya.

PAKU BUAH KERAS BUAT TUN MAHATHIR & UMNO

Kelibat Dyana Sofya turut mencuri perhatian mantan Perdana Menteri, Tun Dr. Mahathir sehingga beliau sendiri dengan yakin mengkritik cara pendidikan ibunya. Yammy Samad kononnya tidak pandai mendidik anak. Agak memalukan apabila seorang ahli veteran UMNO yang berjawatan di dalam parti mempunyai anak yang menongkah arus ke parti seteru. Namun, kenyataan Tun Mahathir dipulang semula dengan satu kenyataan yang sangat sinis dan menyentap…

“Saya cuba didik Dyana seperti Mukhriz tetapi dia membesar menjadi Marina”

Dari segi patriotisma kepartian, Yammy Samad bukanlah seorang yang patriotik secara holistik tetapi sekadar mengambil UMNO sebagai laluan profession politik sahaja, tetapi bukan satu wadah perjuangan yang berdarah daging.

Iman memang tidak boleh diwarisi, tetapi anak boleh dididik kerana iman datang dari unsur kefahaman yang menerbitkan keyakinan. Apa yang berlaku kepada Dyana ialah satu kegagalan doktrin UMNO yang tidak mendasar dalam hati ibunya sendiri. Lebih besar lagi, ia juga kegagalan Tun Mahathir dalam mendidik anak-anaknya sehingga doktrin perjuangan UMNO yang katanya memperjuangkan Melayu dan ‘Islam sebenar’ itu tidak mampu mendidik keIslaman Marina yang hanyut dengan pejuang Feminisme, Liberalisme melalui ‘Sister in Islam’ (SIS).

KERANA NAFSU SEMUANYA BOLEH JADI

Keghairahan ibu Dyana sudah sampai ke peringkat yang dilihat sedikit takbur apabila terlalu yakin anaknya akan kekal Islam sampai bila-bila. Beliau turut menunjukkan toleransi secara terbuka dengan mengatakan walaupun anaknya mahu berkahwin dengan bangsa lain juga tiada masalah. Inilah gambaran amalan liberalisma yang boleh memakan diri. Ibu ini tidak ambil pelajaran dari apa yang berlaku dengan kes-kes murtad yang begitu banyak.

Ibu Dyana tidak peka membaca tanda dari gaya pakaian, senyuman, dan lenggok tubuh anak gadisnya. Beliau tidak curiga apa akan jadi pada nafsu seorang gadis apabila sentiasa diusung lelaki ke sana ke mari, di RENDAM dalam kelompok lelaki non Muslim, dengan parti arak, pergaulan bebas dan sebagainya. Bukan menghalang perkahwinan campur, tapi jangan terlalu terbuka, sebaiknya utamakan yang ada persamaan fahaman dan akidah.

QS:16. An Nahl 72. “Allah menjadikan bagi kamu isteri-isteri dari jenis kamu sendiri dan menjadikan bagimu dari isteri-isteri kamu itu, anak-anak dan cucu-cucu, dan memberimu rezeki dari yang baik-baik. Maka mengapakah mereka beriman kepada yang bathil dan mengingkari nikmat Allah ?”

Keimanan kita sentiasa diuji dan dicabar. Nabi SAW bersabda: “Bersegeralah beramal sebelum datangnya rangkaian fitnah seperti sepenggal malam yang gelap gulita, seorang laki-laki di waktu pagi mukmin dan di waktu petang telah kafir, dan di waktu petang beriman dan pagi menjadi kafir, ia menjual agamanya dengan kesenangan dunia.” (HR. Ahmad No. 8493)

Allah sendiri katakan yang hati kita ini berbolak balik. Jadi, janganlah begitu yakin kita akan Islam selamanya tanpa sentiasa menjaga iman. Kita hanya mampu berdoa, “Ya ALLAH, Tuhan yang membolak-balikkan hati-hati, tetapkanlah hatiku pada agamaMU”.

Itu tentang Marina & Dyana yang kedua ibu bapa mereka tidak mampu mendoktrinkan UMNO dan Islam sebenar kepada anak-anak mereka. Ia juga tidak mampu membuatkan mantan pemimpin utama UMNO, Tun Mahathir untuk menetapkan pendiriannya tentang UMNO itu sendiri semasa beliau mengumumkan keluar parti.

http://prihatin.net.my/v3/2014/05/12/kemelut-politik-negeri-terengganu-amat-kebudak-budakan/

Tindakan merajuk ala Mat Said ini pernah kami tuliskan sebagai satu tindakan kebudak-budakan yang minta dipujuk. Nakhoda bersara yang menjadi penumpang kapal dan disebabkan nakhoda yang ada dilihat kurang cekap lalu beliau bertindak untuk TERJUN dari kapal. Tindakan itu amat pelik untuk seorang bekas pemimpin yang katanya bijak.

DYANA DENGAN KONFLIK DEMOKRASI DAN INTEGRASI KAUM

Dyana lantang membawakan isu integrasi kaum. Dengan lantang menyatakan menolak usul hudud dan juga isu UITM tempat dia belajar itu untuk dibuka kepada semua kaum. Ia lupa asal penubuhan UITM itu ialah untuk merapatkan jurang pemisah kaum yang ditinggalkan oleh penjajah. Jurang itu masih belum berjaya dirapatkan lagi, ia sudah mula beliau pertikaikan.

Jika isunya untuk persamaan, mengapa tidak dimulakan dengan pemansuhan sekolah vernakular dan beberapa universiti perkauman juga? Mana lagi negara yang masih mengizinkan sekolah perkauman sebegini? Di mana keadilan dan sasaran Dyana dan DAP dalam perjuangan memupuk integrasi kaum itu? Isu diskriminasi pekerja sektor swasta, halangan pekerja untuk bertudung dan solat jumaat siapa peduli?

Jika DAP dikatakan sebuah parti multi-racial, apa perlunya PKR yang juga sebuah parti multi-racial? Jika PAS sudah diakui benar Islamnya mengapa perlu ada PKR juga? KECUALI kesemua parti-parti ini mempunyai visi-visi yang berlainan, yang tidak boleh dikompromi penyatuannya. Lalu untuk apa Pakatan Rakyat ditubuhkan? (QS:59/14)

Dari sudut itu penyatuan dalam Pakatan Rakyat sangat jelas satu penyatuan PALSU yang semuanya memiliki visi yang tidak akan MENYATU. Penyatuan mereka ini seperti penyatuan Yahudi dan Nasrani yang asalnya ialah musuh ketat tetapi mereka bersatu hanya untuk MENJATUHKAN Ansar sahaja. Yang jelas sekarang ini pun sering berlaku ketidaksefahaman. Pastinya apabila berjaya memerintah akan lebih lagi ketidaksetabilannya.

Kita sedang menyaksikan satu kefasikan yang jelas bila DAP, PAS dan PKR sanggup ketepikan sementara visi masing-masing hanya untuk tumbangkan BN. Sekalipun BN dapat ditumbangkan, bagaimana sebuah kapal mampu dikemudikan oleh 3 nakhoda yang mempunyai destinasi berlainan yang TIDAK selaluan. Kita marhaen ini mahu ke mana?

PKR sebuah parti yang mempunyai doktrin perjuangan keadilan yang dari awalnya tertumpu kepada MEMBELA INDIVIDU bernama DS Anwar Ibrahim. Semenjak 1998 sehingga sekarang ia masih lagi sebuah parti yang bersifat ANANIAH, dengan perjuangan individu dan keluarganya. Ia berdasarkan EMOSIONAL berbanding RASIONAL. Ia lebih kepada simpati bukan empati, atas dasar KASIHAN bukan atas fundamental KASIHkan perjuangan.

Kerana EMOSIONAL itulah menyebabkan rasional perjuangan itu hilang. Jika sama tujuan PKR dan DAP, mengapa tidak menyatu sahaja?. Jelaslah mereka sanggup bersekedudukan tapi tidak sanggup bernikah seperti sepasang kekasih yang tidak yakin untuk berkahwin lagi.

Jika PAS benar untuk memperjuangkan Islam, mengapa pula berkompromi dengan sekutu yang sanggup mempertaruhkan nyawa untuk menentang hudud yang diperjuangkan? Sanggup agenda perjuangan utama mereka itu diletak ke tepi dahulu. Seolah-olah hudud itu satu nyanyian bermusim untuk menang pilihanraya sahaja. Di manakah Mat Sabu semasa Dyana Sofya menyatakan untuk tidak menyokong hudud? Adakah sekadar duduk di sebelah dan bergambar sebagai satu sokongan yang mendasar?

Melayu ialah mangsa ‘Dasar Pecah & Perintah’ penjajah. Mereka tinggalkan Melayu dalam kemiskinan tatkala Orang Cina sudah jauh mendahului ekonomi. Dasar Ekonomi Baru sebelum itu dilancarkan untuk kita semua hidup dalam satu keseimbangan yang baik , namun ia masih belum berjaya lagi hingga kini. Terlalu banyak kelemahan deliveri dan sikap Melayu itu sendiri.

Jika perkara yang termaktub dalam kontrak sosial pun mahu dipersoalkan, maka Melayu akan terus miskin apabila peneraju ekonomi hari ini (Cina) berjaya membuang DEB itu dengan kuasa yang diperolehinya. Ia telah berlaku di Pulau Pinang apabila DEB telah dimansuhkan sebaik saja YB Lim Guan Eng menduduki kerusi Ketua Menteri.

Gula-gula Lim Guan Eng yang berbau rasuah politik dengan menambah peruntukan untuk Jabatan Agama Islam Pulau Pinang dilihat mampu mengaburi mata sekutu mereka, khususnya PAS. Berapi-rapi ceramah PAS memuji Guan Eng. Beginilah lemahnya siyyasah orang Islam. Kita malas membaca dan mengkaji sejarah bagaimana Israel terbentuk, bagaimana pendekatan menaja ibadah haji oleh kerajaan Belanda melalui ulamak palsu Kiai Haji Abdul Ghafur (Snouck Hurgeronje) dalam usaha menjatuhkan Islam di Nusantara pada hujung abad ke 18 dahulu.

http://prihatin.net.my/v3/2013/11/09/pemesongan-fakta-sejarah-dalam-teks-sekolah-seruan-kajian-semula/

http://prihatin.net.my/v3/2013/11/09/arkitek-jurutera-teologi-yang-merangka-kejatuhan-islam-nusantara-ulamak-palsu-snouck-hurgronje/

http://prihatin.net.my/v3/2013/10/15/surat-pembaca-orientalis-berjaya-abu-zafeerah/

ANTARA KEADILAN YANG ‘RACIST’ DAN ‘RELIGIOUS’

Kita harus memahami konsep bahawa ‘keadilan’ itu tidaklah semestinya dapat sama banyak. KEADILAH ialah yang miskin kita berikan lebih, yang kaya kita beri kurang. Tidak dinafikan ada Melayu kaya dan ada Cina yang miskin tetapi yang mahu kita jadikan ialah sebuah negara yang seimbang ekonominya agar semua dalam keadaan aman. Yang miskin tidak kira Cina, Melayu, India harus kita bantu semua secara adil.

UMNO pula sebuah parti klasik yang masih dengan asas perjuangan BANGSA. Bangsa Melayu ialah bangsa yang rata-ratanya Islam. Tidakkah boleh UMNO dan PAS menyatu jika ego UMNO boleh ditundukkan agar perjuangan Melayu boleh dimasukkan dalam agenda perjuangan Islam?

Apa yang berlaku dalam kemerosotan sokongan kepada BN bukan kerana rakyat suka atau yakin sangat dengan Pakatan Rakyat, tetapi orang sudah terlalu jelak dan benci dengan BN & UMNO. Sekiranya tiada PR, kemungkinan fenomena pengundi beralih kepada calon bebas yang ‘Asalkan Bukan UMNO’ (ABU). Itulah doktrin Pakatan Rakyat yang kesemua komponennya mempunyai destinasi berbeza tetapi mereka menyatu MENOLAK BN melalui fenomena ABU.

UMNO sudah semakin mereput walaupun PM kelihatan sangat serius mendekati orang muda. Satu-satunya pendekatan lapuk yang BN gunakan untuk menarik pengundi ialah dengan konsert huhahuha. Bawalah K-Pop ataupun Gangnam, namun yang BN dapat bukanlah warga yang baik dan berwawasan, tetapi sebahagian kutu berahak, mat dan minah rempit yang memang suka dengan hiburan. Sebahagian besarnya belum layak, bahkan tidak mengundipun.

DAP hanya kuat apabila Melayu berpecah sehingga pada PRU-13, ia berjaya menjadi kuasa penentu. UMNO pula masih lena dengan Pak Menteri yang sebahagiannya seperti badut-badut tua yang sudah tidak relevan lagi bila berkata. Budaya kebudak-budakan, kena beri jawatan dan ‘habuan bersara’ untuk jaga hati orang lama, fitnah dalaman, korupsi, promosi yang berlebihan di media perdana dan rata-rata pemimpinnya jahil tentang agama telah membuatkan rakyat yang berakal bosan lalu beralih kepada Pakatan Rakyat.

BN lupa bahawa Malaysia bukan seperti tahun 80-an yang hanya ada RTM 1 dan RTM 2 sahaja. Adanya siaran TV3 dulu pun jika nak dapat siaran kena gantung penutup periuk di antena luar rumah. Hari ini, dunia penuh maklumat dan masyarakat sudah celik. Jangan berikan hujah retorik yang memualkan, sebaliknya berikan fakta yang sahih dan konstruktif.

Jika UMNO masih utuh, tidaklah ramai anak-anak menterinya, bahkan ramai pemimpin lamanya berada di dalam parti pembangkang. Tidaklah Dyana dan Marina jadi begini.

ISU HUDUD, AURAT & WANITA SEBAGAI PEMIMPIN

Kita bingung melihat pendirian pemimpin PAS yang juga dilihat seperti lembu cucuk hidung dalam membela Islam. Satu demi satu prinsip perjuangan Islamnya dikorbankan. Dari perjuangan hudud bertukar kepada negara berkebajikan. Dari mengkafirkan UMNO kerana bekerjasama dengan bukan Islam, kini PAS malah bekerjasama dengan DAP cauvenis yang terang-terang menolak Islam.

Sekian lama kita bingung melihat pemimpin PAS bersekongkol dengan pemimpin DAP sehingga tergamak melihat ayat-ayat quran dipermain-mainkan di pentas mereka. Ramai manakah pemimpin DAP yang sudah masuk Islam dengan sebenar-benarnya? Jangan tipu diri sendiri mengatakan itu dan ini sedangkan kita tahu mereka membaca quran untuk memperolok-olokkan agama dan untuk kepentingan politik sahaja. Mereka perlu dibacakan, bukan membacakan. Allah benci orang yang bercakap tapi tidak melakukan apa yang kita cakap (QS 61/2-3). Allah larang kita berbuat tanpa ilmu dan ikut-ikut(QS:17/36) (QS;10/36).

Hari ini kita bingung melihat sokongan terhadap satu kebatilan yang nyata. Seorang gadis muda yang tidak bertudung dan memelihara syarak itu diarak, disorak dan diusung oleh tok tok lebai dan mukminah berpurdah. Kenyataan demi kenyataan yang rata-rata mengguris hati umat Islam, termasuk menolak HUDUD yang riuh diperjuangkan telah dikeluarkan, pemimpin dan penyokong PAS masih tegak di situ macam badut. Apa sudah jadi dengan prinsip kita sebenarnya? di mana pendirian kita? Maka jelaslah bahawa Islam dan perjuangannya hanya menjadi gula-gula politik sahaja.

http://prihatin.net.my/v3/2014/05/24/kekeliruan-tentang-aurat-dan-hijab-jilbab-khumur-niqab-dan-sikap/
http://prihatin.net.my/v3/2014/05/24/dilema-larangan-wanita-sebagai-pemimpin/

DEMOKRASI YANG MEMAKAN DIRI

Kita sedang melihat kehancuran dari sistem demokrasi tajaan DAJJAL ini. Ia jelas sistem jahiliyah dan bercanggah dengan Islam. Habis segala ulamak dan tok alim pun melaungkan demokrasi. Islam memberikan batasan atau hudud. Demokrasi pula mahukan kebebasan sepenuhnya. Maka kembalilah kita hidup macam haiwan yang mahu demokrasi dan tidak boleh disekat kemahuannya. Islam mahukan penyatuan, demokrasi berparti menyediakan wadah perpecahan. Kasihan melihat semua umat jahiliyah ini MEREMPIT DEMOKRASI semahunya.

Zaman jahiliyah, hanya sedikit yang berilmu dan RAMAI yang jahil. Sistem demokrasi pula akan memenangkan yang ramai. Maka demokrasi menggalakkan fenomena lembu yang ramai memimpin seorang gembala, bukan gembala yang memimpin lembu. Itu jelas tergambar dalam surah ke2, al-Baqarah:170-171. Sudahlah lembu, betina pulak tu.

Zaman jahiliyah, perempuan lebih ramai dari lelaki. Lelaki yang sedikit juga akan cair dengan perempuan yang menawan. Kerana itu, untuk menang, terpaksalah ketengahkan wanita sebagai calun. Ia akan disokong walaupun tidak bertudung, walaupun mencabar hukum, sekalipun Islam melarang wanita jadi pemimpin umum. Yang menyokong, yang disokong bersedialah menanggung dosa dan kifarahnya.

Dengan demokrasi, apapun kita tidak boleh buat kerana semuanya melanggar hak asasi, biarpun hak itu bersifat lebih teruk dari kehaiwanan. Ini Allah sudah jelaskan di surah al-Maidah:90-91, surah hidangan, surah di mana Islam sudah lengkap. Sistem Demokrasi berUNDI ini memecah belah, penuh dengan perjudian yang tidak pasti, menjadikan umat MABUK, taksub dan menyembah selain dari Allah, iaitu harta, tahta, calun dan parti. UNDI Demokrasi ini membuatkan kita melalaikan urusan dakwah dan perjuangan yang hakiki.

http://prihatin.net.my/v3/2014/01/30/sistem-perlantikan-pemimpin-yang-tidak-islamik/

Jika kita masih yakin dengan demokrasi, ingin kami kongsikan mutasyabihat kepada kisah nabi Yunus a.s. yang ditelan ikan besar dalam sistem undi. Biarpun menang, ia tetap akan menyiksa, menghina dan mengalahkan kita selama-lamanya, apatah lagi jika kalah.

Lihat berapa lama PAS Kelantan memerintah, mengapa gagal tegakkan hudud? ini kerana ia masih duduk dalam perut ikan besar. Dan jika Dyana menang, jangan mimpi akan mudah-mudah tegakkan Islam dan keadilan kerana beliau juga akan duduk dalam perut ikan besar iaitu partinya DAP. Siapa yang akan menyokong usul Dyana dalam DAP? Berapa ramai pemimpin Melayu di DAP? Sedangkan Tunku Aziz yang berpengalaman pun keluar DAP, inikan Dyana yang baru setahun jagung.

QS:37. Ash-Syaffaat:141-144 “Kemudian ia ikut MENGUNDI lalu dia termasuk orang-orang yang kalah dalam undian. Maka ia ditelan oleh ikan besar dalam keadaan tercela. Maka kalau sekiranya dia tidak termasuk orang-orang yang banyak mengingat Allah, niscaya ia akan tetap tinggal di perut ikan itu sampai hari berbangkit.”

Kenyataan ibu Dyana turut menampakkan beliau juga menjadi mangsa demokrasi. MasyaAllah.

“Dalam rumah kita juga mesti ada pembangkang biar seimbang”
“Anak muda mempunyai kuasa untuk menegakkan demokrasi”
“ Saya tetap akan sokong anak, biar apa pun partinya…”
“Saya beri kebebasan sepenuhnya pada anak saya, sekalipun dia nak berkahwin dengan bangsa/orang asing”

Soalan penting… DI MANAKAH AYAH DYANA? Tidakkah sewajarnya lelaki yang menjadi pemimpin rumahtangga dan jurucakapnya? Maka kesimpulannya, ada juga yang tidak kena dalam peranan kepimpinan lelaki dalam keluarga itu. Jika anak sendiripun gagal dibentuk, macamana ibunya boleh jadi pemimpin yang baik? Itu tak ambil kira lagi hukum wanita sebagai pemimpin umum?

Banyak sekali kelemahan pada rantai pembentukan Dyana dan ibunya ini. Jika beliau adalah ibu yang baik dalam pendidikan keluarga, jika perjuangan beliau dalam UMNO selama ini cukup jitu, dan jika doktrin UMNO cukup mantap, pastinya Dyana akan meneruskan kesinambungan perjuangannya. Itu hakikat warisan perjuangan yang seharusnya disambung oleh generasi penerus, jika ianya benar HAQ dan diperjuangkan dengan betul.

Mungkin sudah sampai masanya UMNO juga harus mengkaji dengan sangat mendalam di mana kelemahan doktrin mereka. Kaji kelemahan dan menapis semula keanggotaan ahli dan keikhlasan pemimpin keseluruhannya. Sikap kememeh, kebudak-budakan yang suka merajuk dan minta gula-gula, suka ikut-ikut dan berbuat tanpa ilmu, ampu bodek, amalan rasuah dan gila kuasa semuanya perlu dihapus.

KESIMPULAN

Kita memang sudah tertipu dan lari jauh dari landasan Islam yang mensejahterakan ini. Tidak guna menyalahkan individu. Apa yang kita hadapi kini bukan salah satu orang, dan bukan kesilapan yang berlaku hanya sekarang. Ia telah dirancang rapi sejak awal penubuhan negara kita yang ditaja penjajah melalui proses kemerdekaan palsu.

Al Marhum Tunku Abdul Rahman telah tertipu, tok nenek kita tertipu, Tun Razak juga tidak sedar, Tun Mahathir meneruskan kesilapan sampai bersara, Pak Lah terlena, dan kini DS Najib sedang pening kepala. Dyana dan ibunya, bahkan kita semua tak usah ceritalah, memang jadi ulam cukup lama. Bagaimana kita akan mampu memerdekakan diri jika semuanya masih berkiblatkan barat? Pemimpin semua belajar di barat. Ilmu dan teknologi semuanya disuap. Tiada penggalian sendiri untuk mengenal diri dan membuat koreksi.

Mari kaji semula sirah rasul, sejarah perkembangan dan siri kejatuhan peradaban dunia, umat Islam, bangsa Melayu, Wilayah Melaka Nusantara dan pembentukan Malaysia. Nanti kita akan dapat kesan di mana silapnya dan ada pedoman untuk pembaikan semula.

Oleh itu kami seru agar hentikan tindakan yang terlalu emosional. Berasa malulah. Elakkan sebarang amukan dan demokrasi yang tidak henti-henti. Serangan dan fitnah peribadi terhadap Dyana dan individu pemimpin tidak bawa kita ke mana. Ia malah menjatuhkan tahap kematangan dan kredibiliti kita serta melunturkan kepercayaan bangsa lain untuk bertumpang teduh.

Mari kita bertenang seketika. Kajian oleh Datuk Hassan Ali menunjukkan 98% pelajar sekolah menengah sampai Universiti tidak pandai baca quran. Majoriti tidak tahu solat subuh. Murtad berleluasa. Buang bayi merata-rata. Zina tak kira masa. Beliau yang cuba menegakkan hukum mendapat tekanan hebat dan dipecat tanpa bicara. Itu juga jerat demokrasi yang telah diisi oleh emosi akibat terlalu gila kuasa.

Kami memang sering menyarankan kajian semula kelemahan demokrasi tajaan Dajjal. Kami harap sangat kajian perlaksanaan semula sistem monarki yang dipimpin oleh ulamak yang berjemaah dan tidak berkepentingan. Jangan pula kata kami ini penyokong tegar JATI. Ada bezanya kerana kami tidak taksub kepada bangsa Melayu sahaja. Sebelum PM dilantik lagi kami sudah amalkan konsep 1Malaysia. Itulah Islam yang sebenar, tidak taksub dan asobiyyah.

QS:18. Al Kahfi 18. Dan kamu mengira mereka itu bangun, padahal mereka tidur; Dan kami balik-balikkan mereka ke kanan dan ke kiri, sedang anjing mereka mengunjurkan kedua lengannya di muka pintu gua. Dan jika kamu menyaksikan mereka tentulah kamu akan berpaling dari mereka dengan melarikan diri dan tentulah kamu akan dipenuhi oleh ketakutan terhadap mereka.

Sudah lama kita diperkotak katikkan dengan sitem demokrasi ini. Anjing mereka yang kita takuti terus memerhati depan pintu gua. Sebentar puak A menang, sebentar puak B menang, lawan lagi dan puak A menang semula… begitulah selamanya kita akan membuang masa, tenaga, dana dan maruah untuk terus berkempen. Rakyat akan terus melarat. (QS: 30/2-6).

Ayuh ISLAH, cari halatuju yang SOLEH, yang mampu membawa pembaharuan agar kita tidak berbolak balik di takuk lama yang semakin menjahanamkan watan negara ini. Buanglah perjuangan yang palsu dan penuh kefasikan. Berubahlah.. Yakinlah dengan manual kehidupan yang telah Allah hadiahkan untuk kita ikut tanpa ragu-ragu. Bersatulah. Insyaallah akan Allah tambahkan kuasa yang sedia ada. Umat Islam perlu bersatu, UMMATUN WAHIDAH, jangan BERFIRQAH-FIRQAH (banyak parti).

“Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kamu dan mengerjakan amal-amal yang saleh bahwa Dia sungguh-sungguh akan menjadikan mereka berkuasa dimuka bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah diridhai-Nya untuk mereka, dan Dia benar-benar akan menukar keadaan mereka, sesudah mereka dalam ketakutan menjadi aman sentosa. mereka tetap menyembahku-Ku dengan tiada mempersekutukan sesuatu apapun dengan aku. dan Barangsiapa yang (tetap) kafir sesudah itu, Maka mereka Itulah orang-orang yang fasik (kafir). (Surah An-Nur : 55)

Tidak susah untuk memahami manual Allah dan melaksanakannya jika kita benar-benar mencari JALAN menuju Allah dan rasul. Yang susah kerana kita sering mencari ALASAN kerana memang sudah ada sembahan dan keinginan lain dalam diri kita yang menghalang kita kembali kepada ALLAH. Kita asyik rasa kita lebih bijak dari Allah yang memberikan sistem itu. Nafsu dan ego kita LEBIH BESAR dari ALLAH YANG MAHA BESAR.

Islam ada kaedah bagaimana yang sedikit boleh mengalahkan yang ramai. Cuma kita MALAS mengkaji dan TIDAK BERSUNGGUH melaksanakannya. QS:2. Al Baqarah 249. “Berapa banyak terjadi golongan yang sedikit dapat mengalahkan golongan yang banyak dengan izin Allah. Dan Allah beserta orang-orang yang sabar.”

http://prihatin.net.my/v3/2013/08/18/jangan-pisahkan-islam-dari-cahayanya-jangan-berpecah-untuk-diratah/
http://prihatin.net.my/v3/2013/06/30/piagam-madinah-satu-strategi-terbaik-untuk-penyatuan-ummah/
http://prihatin.net.my/v3/2014/05/10/sejarah-kejatuhan-melaka-fenomena-vacum-of-power-berulang/

Kudap Politik,
WARGA PRIHATIN

 — bersama Yus Alfarisyi dan 2 yang lain.

SIAPA YANG HADIR DAN PERGI DALAM KEHIDUPAN KITA??..

celupan

Pernahkah Anda memiliki seseorang yang memasuki kehidupan Anda dalam satu waktu  yang ternyata dikemudian hari barulah kita mengerti mengapa seseorang tersebut hadir dalam kehidupan kita.Ketika merenungkan peristiwa kehidupan, Anda akan menemukan bahwa ternyata orang-orang yang hadir dalam kehidupan anda akan mempunyai arti dan tujuan dikemudian hari  walau Anda tidak menyadari pada saat itu.Kadang-kadang orang itu hadir  untuk menjadi teman dalam waktu kesulitan, atau guru ketika Anda membutuhkan bimbingan, atau bahkan menjadi musuh untuk mengajarkan pelajaran.

Allah menempatkan orang-orang dalam kehidupan kita pada waktu tertentu sesuai dengan alasan tertentu, dan menghapus mereka dari kehidupan kita pada waktu tertentu. Pelajaran untuk mengambil dari hal ini adalah bahwa kita harus selalu bersyukur atas kehadiran semua orang dalam kehidupan kita, karena kita tidak pernah tahu apa yang akan kita peroleh, atau manfaat dari orang itu … bahkan hal buruk sekalipunKatakanlah “Alhamdulilah” karena setiap orang dikirim dalam kehidupan kita pastinya mempunyai suatu alasan/tujuan tertentu.

Kita hanya harus belajar untuk memahami peranan mereka dalam kehidupan kita pada saat-saat kita tumbuh secara intelektual, emosional, sosial, dan bahkan spiritual. Saya yakin jika Anda merenungkan tentang orang-orang yang Anda temui di masa lalu dan sekarang, Pikiran dan semangat Anda bisa terbangun dan memanfaatkannya!Mari kita lihat beberapa contoh yang saya alami, dan pengalaman dari beberapa orang lain, dan mungkin Anda juga mempunyai pengalaman yang sama.

1. Teman sekamar seorang Hindu

Pada satu titik dalam hidup saya, saya membutuhkan tempat untuk tinggal, dan seorang teman yang adalah seorang Hindu dari India, menawarkan agar saya tinggal bersama dengan mereka,  sampai saya bisa mendapatkan tempat sendiri.Selama saya tinggal dengan mereka, saya selalu mengajukan pertanyaan tentang hal-hal yang mereka lakukan dalam hal keyakinan mereka, dan suatu hari mereka bertanya apa yang saya yakiniSaya menjelaskan bahwa saya tidak memiliki agama, tetapi saya  menjelaskan apa yang saya yakini, dan orang itu  mengatakan kepada saya bahwa saya adalah seorang Muslim. Subhanallah. Aku belum pernah mendengar tentang Islam, atau Muslim sebelum memiliki teman sekamar ini.

Percakapan ini membawa saya penasaran dan ingin bertemu  dengan beberapa Muslim dan akhirnya belajar lebih banyak tentang Islam, dan akhirnya saya mengambil dua kalimat syahadat  …. jadi, alhamdulilah bahwa orang hindu ini memasuki hidupku untuk akhirnya saya memeluk Islam!Ini benar-benar menunjukkan bahwa Anda tidak pernah bisa tahu siapa atau bagaimana seseorang dapat menyebabkan diri anda menjadi Muslim.

gembira

2. Pasangan Hidup

Ada lagi seorang wanita yang bernama Katherine, ia telah menikah dengan lelaki Muslim sementara ia masih beragama Kristen.

Beberapa bulan setelah menikah, ia bertemu keluarga suaminya, dan mereka berbicara dengannya tentang Islam. Ini membuat dia untuk belajar lebih banyak tentang hal itu, karena suaminya tidak pernah berbicara kepadanya tentang agama.Setelah merenungkan tentang Islam, ia kemudian menetapkan diri untuk beralih  agama ke Islam dan  belajar Islam selama 6 bulan. Semakin banyak ia belajar dan menerapkan Islam dalam hidupnya, suaminya menjadi menjauhinya , bahkan lebih jauh, dan suaminya mulai memiliki watak yang berbeda. Akhirnya dia mulai menyadari bahwa suaminya ternyata bukan  seorang Muslim.Suaminya meminta kepadanya untuk dukungan dalam belajar, tapi akhirnya ia dihadapkan berbeda bahagian. Suaminya  mendorongnya untuk tidak menerapkan Islam ke dalam hidupnya agar tetap pada tingkat keserasian dengan suaminya. Namun  akhirnya mereka berakhir dengan perceraian karena saat ia belajar dari Islam tentang hak-haknya sebagai seorang istri, ia menyadari bahwa suaminya tidak memberikan hak padanya.Ketika Katherine menikah lagi, ia dibekali  dengan pengetahuan tentang perkawinan dalam Islam, dan hak-haknya, dan mengetahui siapa orang  yang dapat membantunya untuk mempelajari Islam.jika bukan karena suaminya , maka Katherine tidak akan pernah belajar tentang Islam

Melihat kembali masa lalunyaKatherine  menyadari bahwa suami pertamanya yang masuk ke dalam hidupnya ternyata  memperkenalkan  Islam kepadanya serta  mengungkapkan apakah suaminya berugama-islam yang benar, atau tidak, dan apakah  suaminya Muslim yang baik atau tidak. Hal itu membuat dia  berpengetahuan yang cukup sehingga mengetahui apa yang harus dicari pada calon pasangan barunya.

Dia berkahwin lagi, dan telah bahagia menikah dengan seorang Muslim dan sudah lebih dari 10 tahun membangun mahligai rumahtangganya. Alhamdulilah kehadiran  suami pertama, jika bukan karena dia, dia tidak akan belajar tentang Islam, dan mengakibatkan dia menemukan jodohnya yang terbaik!Mungkin Anda mendapatkan manfaat dari seseorang dengan mengajarkan mereka sesuatu, , atau bahkan menjadi ujian atau cobaan,  Allah memiliki cara untuk menempatkan orang-orang tersebut hadir dalam kehidupan kita, dan menempatkan kita dalam kehidupan orang lain , karena Allah  adalah Penguasa dan Perencana terbaik bahkan ketika dia menghapus kehadiran seseorang dari hidup kita, kita harus mengatakan “Alhamdulilah” karena pasti ada alasan yang tidak dapat kita pahami pada saat itu. Kita tidak akan pernah benar-benar tahu pasti apa peranan ramai orang bermain dalam hidup kita, tetapi Allah yang tahu. Tidak ada di bumi ini terjadi tanpa kehendak-Nya.

{Katakanlah: “Tidak ada yang akan terjadi pada kita kecuali apa yang Allah telah menetapkan bagi kita: Dia adalah pelindung kita”:. Hanya kepada Allah orang-orang mukmin bertawakal} (09:51) (Nn)

artekal  eramuslim.
copyright by hazaldin

BAGAIMANA CERMIN DICIPTA

cermin

Ada setan dalam cermin….

Sejarah

Cermin yang dibuat paling awal adalah kepingan batu mengkilap seperti obsidian, sebuah kaca volkanik yang terbentuk secara alami. Cermin obsidian yang ditemukan di Anatolia (kini Turki), berumur sekitar 6000 SM. Cermin batu mengkilap dari Amerika tengah dan selatan berumur sekitar 2000 SM.Cermin dari tembaga yang mengkilap telah dibuat di Mesopotamia pada 4000 SM dan di Mesir purba pada 3000 SM. Di China, cermin dari perunggu dibuat pada 2000 SM.

Cermin kaca berlapis logam diciptakan di Sidon (kini Lebanon) pada abad pertama M,dan cermin kaca dengan sandaran dari daun emas disebutkan oleh seorang pengarang dari Romawi bernama Pliny dalam buku Natural History miliknya, yang dikarang sekitar tahun 77 M.Orang Romawi juga mengembangkan teknik menciptakan cermin yang kasar dari kaca hembus yang dilapisi dengan timah yang dilelehkan.

Cermin parabola pantul pertama kali dideskripsikan oleh fisikawan dari Arab bernama Ibn Sahl pada abad 10. Ibn al-Haytham mendiskusikan cermin cembung dan cekung dalam geometri bola dan tabung, melakukan beberapa percobaan dengan cermin, dan menyelesaikan permasalahan menemukan titik di sebuah cermin cembung dimana sinar yang datang dari satu titik dipantulkan ke titik yang lain.pada abad 11, cermin kaca yang jernih diproduksi di Al-Andalus.

Pada awal Abad Renaisans, orang Eropa menyempurnakan metode melapisi kaca dengan amalgam timah-raksa. Baik tanggal serta lokasi penemuan itu masih belum diketahui, tapi pada abad ke-16, Venesia, sebuah kota yang terkenal dengan keahilan membuat kaca, menjadi pusat produksi cermin dengan mempergunakan teknik ini. Cermin kaca dari periode itu dulunya merupakan barang mewah yang amat mahal.

Justus Liebig menemukan cermin kaca pantul pada tahun 1835. Prosesnya melibatkan pengendapan lapisan perak metalik ke kaca melalui reduksi kimia perak nitrat. Proses melapisi kaca dengan substansi bersifat reflektif (silvering) ini diadaptasi untuk memproduksi cermin secara massal. Saat ini, cermin sering diproduksi dengan pengendapan vakumnya aluminium (atau kadang-kadang perak) langsung ke substrat kaca.

Komposisi

Cermin awalmya terbuat dari kepingan atau lembaran logam mengkilap, biasanya logam perak atau tembaga apabila bayangan yang dipantullan kembali adalah untuk dilihat tetapi juga bisa dari logam lain apabila hanya digunakan untuk memfokuskan cahaya.

Kebanyakan cermin moden terdiri dari lapisan tipis aluminium disalut dengan kepingan kaca. Cermin ini disebut “sepuh belakang” (back silvered), di mana permukaan memantul dilihat melalui kepingan kaca. Pelapisan cermin dengan kaca membuat cermin tahan, tetapi mengurangi kualitas cermin karena tambahan biasan permukaan depan kaca. Cermin seperti ini membalikkan sekitar 80% dari cahaya yang datang. “Bagian belakang” cermin sering dicat hitam sepenuhnya untuk melindung logam dari pengikisan.

Teleskop dan peralatan optik yang lain menggunakan cermin “sepuh depan” (front silvered), di mana permukaan pemantul diletakan di permukaan kaca, yang memberikan kualitas bayangan lebih baik. kadang perak digunakan, tetapi kebanyakannya cermin ini menggunakan aluminum, yang memantulkan gelombang pendek lebih baik dari perak.

Cermin sepuh depan memantulkan 90% hingga 95% dari cahaya datang.

Karena logam berkarat dengan adanya oksigen dan kelembapan, cermin sepuh hadapan perlu diganti permukaannya secara berulang untuk mempertahankan kualitas. Cara lain adalah, tentunya, menggunakan tempat vakum untuk menaruh cermin ini.

Kepantulan

Kepantulan pelapisan cermin bergantung pada panjang gelombang cahaya dan juga pada logam itu sendiri, hal ini digunakan dalam kerja optik untuk menghasilkan cermin sejuk dan panas. Cermin sejuk dihasilkan dengan menggunakan substrat transparan dan bahan pelapisan yang memantulkan lebih banyak cahaya nampak dan merambatkan kurang cahaya inframerah. Cermin panas adalah kebalikannya, lebih memantulkan cahaya inframerah. Permukaan cermin kadang diberikan pelapisan tambahan (overcoating) untuk mengurangi degradasi permukaan dan meningkatkan kepantulan pada Bagian-Bagian spektrum yang akan digunakan. Misalnya, cermin aluminum biasanya dilapisi dengan magnesium florida. Kepantulan sebagai fungsi penjang gelombang bergantung kepada ketebalan pelapisan dan bagaimana lapisan tersebut diletakkan.

Untuk pekerjaan optical ilmiah , cermin dielektrik biasanya digunakan. Cermin tersebut merupakan substrat kaca (atau kadang-kadang bahan lain) di satu atau beberapa lapisan dielektrik diendapkan, untuk membentuk sebuah lapisan optik. Dengan berhati-hati memilih tipe serta ketebalan lapisan dielektrik, jangkauan panjang gelombang dan jumlah cahaya yang terpantul dari cermin bisa diperinci. Cermin terbaik dari tipe ini mampu memantulkan 99.999% cahaya (dalam sebuah jangkauan panjang gelombang yang sempit) dan sering digunakan dalam laser.

Efek

Dalam sebuah cermin bidang, berkas sinar yang sejajar mengalami perubahan arah secara keseluruhan, tapi masih tetap sejajar; bayangan terbentuk di sebuah cermin bidang merupakan bayangan maya, yang besarnya sama dengan objek aslinya. Ada pula cermin lengkung, dimana seberkas cahaya sejajar menjadi seberkas cahaya yang konvergen, yang sinarnya berpotongan dalam fokus (titik imagi) cermin. Yang terakhir adalah cermin cembung, dimana sebuah sinar yang sejajar menjadi tersebar (divergen), dengan sinar tersebar dari sebuah titik perpotongan “di belakang” cermin. Kekurangan dari lensa cekung yang berbentuk bola serta cermin cembung adalah tak bisa mengfokuskan sinar sejajar ke sebuah titik tunggal dalam kaitan dengan lanturan (aberasi) sferis. Reflektor parabola mengatasi masalah ini dengan membuat sinar sejajar yang datang (misalnya, cahaya dari sebuah bintang yang jauh) untuk difokuskan ke sebuah titik yang kecil; mendekati suatu titik yang ideal. Reflektor parabola tak cocok untuk mencitrakan benda terdekat karena sinar cahaya yang tidak sejajar.

Seberkas cahaya yang terpantul di cermin pada sebuah sudut pantul yang sama dengan sudut datang (jika ukuran sebuah cermin jauh lebih besar dari panjang gelombang cahaya). Jika berkas cahaya mendatangi permukaan cermin pada sudut 30° dari vertikal, lalu terpantul dari sudut datang dengan sudut 30° dari vertikal dalam arah yang berlawanan.

Hukum ini secara matematis menuruti interferensi sebuah gelombang bidang di sebuah batas datar.

sumber wikipedia
copyright by hazadin

CABARAN MENEGUR ISTERI

Suami-kaki-pukul
“Hidup berumah ini ini perlu ada seninya”, nasihat seorang tua pada saya pada suatu hari.
“Seni bagaimana tu Pak Cik?”, tanya saya sambil tersenyum dan seterusnya ketawa.
“Ish kamu ni, jangan fikirkan yang bukan-bukan”, balasnya.
“Tak adalah Pak Cik, saya mengusik ja”.
“Macam ni, ada banyak seni yang yang perlu dipelajari terutamanya yang baru bergelar suami seperti kamu”.
“ Seni bagaimana tu Pak Cik”.
“Ada banyak seni sebenarnya. Tapi salah satu seni yang paling penting diperingkat awal perkahwinan ini adalah seni menegur isteri”.

doa-duduk-antara-dua-sujud

Menegur Isteri Suatu Cabaran
Menegur isteri merupakan suatu perkara yang amat mencabar bagi seorang lelaki. Walaupun ianya nampak mudah, namun begitu sekiranya tersalah langkah boleh membawa pecah belah di dalam rumah tangga.
Bukan semua isteri mudah menerima teguran daripada suami, apatah lagi bagi pasangan yang memulakan perkahwinan dengan percintaan. Apabila si suami memberi teguran, si isteri akan mengungkit kisah-kisah lama semasa bercinta dimana si suami membontoti sahaja kehendaknya pada ketika itu. Sehinggakan bau kentut pun dirasakan wangi seperti deodoren.
 65226_431543050269402_1275127879_n
Fitrah Wanita Perlu Di Tegur
Sudah menjadi fitrah kejadian, untuk menjadikan seorang wanita itu baik mereka perlulah ditegur dan selalu diingatkan tentang kebaikkan. Menegur bukan sahaja untuk memperbaiki, tetapi lebih daripada itu adalah sebagai salah satu langkah untuk menjadikan isteri sebagai isteri yang terbaik di dunia dan akhirat.
Oleh sebab itulah Baginda S.A.W telah berpesan kepada golongan suami berkenaan perihal ini:
Sabda Nabi S.A.W:

“Aku berwasiat kepada kamu supaya menjaga wanita dengan sebaik-baiknya kerana mereka dijadikan daripada tulang rusuk dan sebengkok-bengkok tulang rusuk adalah yang di bahagian teratas. Sekiranya kamu cuba meluruskannya, kamu akan mematahkannya dan sekiranya kamu biarkan sahaja dia akan terus bengkok selama-lamanya. Justeru, berpesan-pesanlah tentang wanita.”  
(Hadis riwayat Bukhori dan Muslim)

 Seni Dalam Menegur
Sebagaimana pesan Nabi S.A.W, untuk meluruskan tulang yang bengkok bukannya mudah. Andai tersilap mungkin boleh patah, seandainya dibiarkan ianya akan terus bengkok selama-lamanya. Di sinilah suami perlu bijak mencari strategi untuk meluruskan tulang yang bengkok ini.
Menurut Pak Cik tersebut, ada perkara-perkara yang boleh digunakan dan tidak boleh digunakan untuk menegur isteri.
Pertamanya, teguran tersebut boleh dilakukan secara lisan ketika pasangan suami isteri berdua-dua dalam keadaan yang tenang. Jangan sekali-kali menegur ketika sedang makan dan dihadapan khayalak ramai kerana ianya boleh menjatuhkan maruah isteri.
Keduanya boleh dilakukan secara penulisan. Si suami boleh menulis surat atau email kepada isteri dengan ayat yang puitis untuk menegur si isteri. Namun begitu katanya, jangan sekali-kali menegur isteri dengan sms kerana ianya boleh menimbulkan salah faham dan menghancurkan hati isteri. Apatah lagi sekiranya sms tersebut diterima ketika bekerja atau memandu yang boleh menyebabkan fikiran isteri terganggu.
Tetapi menurutnya, ianya bergantung kepada keselesaan masing-masing. Lain padang lain belalang, lain orang lain ragamnya. Asalnya ianya berhikmah nescaya ianya membawa kepada mawaddah. Teguran mestilah ikhlas untuk membimbing isteri daripada tidak tahu kepada tahu. Bukan untuk menunjukkan “kekuasaan” sebagai suami semata-mata. Bak kata orang tua-tua, “cubit-cubit sayang”.
IMG_402221196337966
Bahana Suami Tidak Menegur
Sesetengah golongan lelaki memilih untuk berdiam diri. Awas, kadang-kadang tindakan berdiam diri ini boleh membawa si suami terjerumus ke dalam golongan yang dayus. Langsung tidak memberi respon walaupun si isteri melakukan kesalahan di depan mata.
Takutlah akan pesan Baginda S.A.W :

Ertinya : Dari Ammar bin Yasir berkata, ia mendengar dari Rasulullah SAW berkata : ” Tiga yang tidak memasuki syurga sampai bila-bila iaitu si dayus, si wanita yang menyerupai lelaki dan orang yang ketagih arak” lalu sahabat berkata : Wahai Rasulullah, kami telah faham erti orang yang ketagih arak, tetapi apakah itu dayus? , berkata nabi : “ Iiatu orang yang tidak memperdulikan siapa yang masuk bertemu dengan ahlinya (isteri dan anak-anaknya)
 ( Riwayat At-Tabrani)

Suami-Soleh-Dan-Isteri-Solehah
 Menegur Isteri Tanda Kasih Sayang
Ada yang menganggap, menuruti kehendak isteri itu adalah salah satu tanda seorang suami itu menyayangi isterinya. Namun begitu, ada juga premis yang menganggap perkara ini boleh menjerumuskan rumah tangga tersebut kepada kebinasaan. Ini kerana, bukan kesemua kehendak isteri perlu dituruti oleh suami.
Sekiranya isteri melakukan kesalahan atau kesilapan, ianya perlulah ditegur seawal membina rumah tangga. Janganlah ditangguhkan kerana ianya boleh membawa barah di dalam kehidupan rumah tangga tersebut. Akhirnya menjadikan kesalahan sebagai perkara biasa. Akhirnya isteri naik tocang, rumah tangga menjadi pincang. Akhirnya suami mendapat pengiktirafan sebagai suami yang dayus. 
Hidupkanlah budaya tergur menegur , nasihat-menasihati di dalam rumah tangga. Andai isteri tersalah, suami menegurnya. Begitu juga sebaliknya.
dipetik dari halaqah.net
copyright by hazaldin 18mei14