KISAH PELANGI

Dahulu saya pernah menjadi sukarelawan di sebuah rumah anak yatim. Menyapu sampah, mengagihkan makanan pada mereka, membacakan buku cerita, semua itu adalah kerja saya. Tetapi mendengar luahan hati anak-anak yatim bukanlah kerja saya, kerana saya tahu saya pasti akan menitiskan air mata. Dan saya masih ingat hari itu, hari di mana buat pertama kalinya saya membuat kerja yang bukan kerja saya.

“Semalam saya bermimpi. Dalam mimpi itu saya seolah-olah berada di kayangan yang serba indah. Tanahnya subur ditumbuhi rumput segar yang menghijau. Langitnya pula biru seperti biru laut. Ada kepul-kepul awan yang memutih seperti gula-gula kapas. Mataharinya menyinar terang tetapi tidak mengeluarkan hangat seperti biasa. Dan saya ketika itu tidak berada di tanah tetapi saya berada di udara; terbang bersama sekawan burung yang amat cantik. Pada waktu itulah baru saya tersedar bahawa saya mempunyai kepak yang cantik seperti burung nuri. Jauh di kaki langit, saya melihat ada sang pelangi yang warnanya seakan-akan sama seperti kepak saya. Dan saya menuju ke situ.”

Teliti saya mendengar cerita seorang kanak-kanak di hadapan saya ini. Kanak-kanak kecil ini bernama Dila. Dia berumur 10 tahun dan menjadi anak yatim kira-kira lima tahun lepas. Kedua belah matanya tidak dapat melihat dan satu benda yang saya ingin ingatkan, jangan tanya saya mengapa; saya tidak tahu.

Seketika saya melihat air matanya bergenang.

“Eh mengapa menangis?” saya bertanya. Riak wajah saya berubah.

“Saya sedih mengapa saya masih tidak sampai ke kaki langit walaupun saya rasakan sudah terlalu lama saya terbang menuju ke sana. Saya takut pelangi itu hilang sebelum saya tiba di sana. Dan saya sangat ingin menyentuh pelangi itu. Rasa sedih begitu berat hingga saya terjelepok ke tanah. Hamparan rumput yang menghijau tidak mampu mengubat kesedihan saya. Saya terduduk. Saya rasakan saya tidak mampu lagi untuk terbang menuju ke pelangi.”

Air matanya kini tidak dapat dibendung lagi. Laju air matanya berjejeran ke pipi seiring dengan esak tangisnya yang semakin kuat. Serentak dengan itu hati saya diserbu rasa sayu yang amat. Saya tidak tahu apa yang harus saya buat.

“Tidak lama selepas itu, saya rasakan ada seseorang mengusap kepala saya. Saya mengangkat muka dan saya melihat ada dua susuk tubuh yang pernah saya ketemu dahulu cuma saya tidak ingat di mana. Seorang lelaki dan seorang perempuan. Lelaki itu mengusap kepala saya dengan penuh kasih sayang sementara perempuan itu menguis air mata saya. Perempuan itu menghalakan jari telunjuknya ke arah sekawan burung berwarna-warni di langit. Kata perempuan itu burung-burung di langit sedang menunggu saya, bersedia menemani saya ke kaki langit bertemu sang pelangi. Hati saya girang mendengar kata-katanya. Mereka memeluk saya sebelum saya berangkat. Kata mereka saya akan berjumpa mereka lagi di tempat yang jauh lebih indah dari tempat ini. Saya kemudian berangkat dan terbang bersama sekawan burung menuju ke kaki langit. Semakin jauh saya terbang, semakin kecil pula tubuh mereka dan akhirnya lenyap daripada pandangan.”

Air matanya masih lagi berjejeran di pipi. Bagai ada sesuatu di dalam mimpinya yang membuatkan dia terus menangis. Saya terpempan melihatnya. Lalu tubuh kecil itu saya peluk erat-erat. Biarlah saya berkongsi kesedihannya. Dan dia juga memeluk saya.

“Lalu, apakah Dila bertemu pelangi dan menyentuhnya?” saya bertanya. Masih tidak melepaskan pelukan.

“Saya tidak tahu.” Serentak dengan itu dia melepaskan pelukannya dan terus menangis. Esakannya semakin kuat kedengaran. Mungkin inilah kemuncak ceritanya.

“Saya tidak tahu apa yang berlaku selepas itu kerana saya tersedar daripada tidur. Saya memalingkan wajah saya ke kanan dan kiri, mencari-cari burung-burung cantik yang menemani saya tetapi yang ada hanyalah kegelapan. Tiada lagi burung-burung yang cantik, tiada lagi rumput yang menghijau, semua sudah hilang.”

Dia menekupkan kedua tangannya ke muka. Esak tangisnya begitu mengharukan. Tanpa saya sedar, saya juga menitiskan air mata. Saya hanya diam membisu, tidak tahu apa yang harus diperkatakan lagi.

Hari terakhir saya di rumah anak yatim itu, saya sempat bertamu ke pejabat urusan untuk berjumpa dengan kakitangan rumah anak yatim itu sebelum saya berangkat pulang. Selama hampir dua bulan saya menabur bakti di rumah itu, kini masanya untuk saya pulang ke kolej.

“Dahulu Dila boleh melihat. Selepas berlakunya kemalangan teruk kalau tak silap saya di Cameron Highlands dalam lima tahun lepas, mata Dila rosak teruk sehingga doktor yang merawat mengatakan matanya memang dah tidak boleh diselamatkan. Ayah dan ibunya meninggal dunia di tempat kejadian. Dila dibawa ke sini oleh salah seorang kakitangan rumah anak yatim ini yang juga saudara jauhnya. Saudara terdekat Dila semuanya tidak mampu menjaga Dila mungkin kerana faktor kewangan.”

Kata-kata pengarah rumah anak yatim itu seperti halilintar yang menyambar. Mata saya mula berkaca.

“Jadi bagaimana pula dengan kisah pelangi yang diceritakan oleh Dila?” saya bertanya.

“Siapa tahu? Mungkin Dila terlampau rindukan orang tuanya hingga mendorong Dila memanifestasikan rasa rindunya itu ke dalam sebuah cerita. Mungkin juga kisahnya itu mempunyai kaitan dengan kejadian yang menimpa diri dan keluarganya.”

Saya meraup tangan ke muka. Aduhai alangkah beratnya ujianmu Dila. Air mata saya tidak dapat dibendung lagi. Saat itu juga air mata saya tumpah ruah.

Hari itu. Ya, hari terakhir itu meleraikan segalanya. Tragedi yang menimpa Dila dan kisah pelanginya cukup menginsafkan. Sebenarnya dalam hidup kita, kita menyangka kita sudah ditimpa ujian yang sangat berat hingga akhirnya kita terduduk di tanah. Walhal jika kita membuka mata dan meneroka kehidupan orang lain, siapa sangka masih ada insan yang jauh tidak bernasib baik daripada kita.

Dila misalnya. Sebagai kanak-kanak, dia tidak mampu untuk meluahkan segala-galanya dengan bahasa yang lurus. Sebaliknya dia menjadikan sebuah kisah pelangi yang diadun dengan imaginasi untuk dijadikan sebuah manifestasi rasa rindunya pada orang tuanya. Dan sekali kita dapat meleraikan kisahnya, pasti akan membuatkan kita terpana dan terduduk insaf.

Artikel dari  iluvislam.com.

Biodata Penulis
Nik Muhammad Syafiq berasal dari Kelantan. Beliau merupakan mahasiswa tahun dua di UiTM Shah Alam dalam bidang Sarjana Muda Pengajian Undang-Undang.

by
hazaldin

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s